Senin, 03 Juni 2024

Rangkaian Soft-Start Untuk Power Amplifier

Rangkaian Soft-Start Untuk Power Amplifier

Deskripsi

Meskipun rangkaian soft start dapat ditambahkan ke trafo berukuran apa pun, resistansi belitan trafo 300VA dan trafo yang lebih kecil umumnya cukup untuk mencegah lonjakan arus yang besar. Penggunaan rangkaian soft start sangat disarankan untuk trafo 500VA dan lebih besar. Sebagai contoh, trafo 500VA merupakan tipikal dari banyak sistem domestik berdaya tinggi. Dengan asumsi beban ideal (yang bukan merupakan penyearah, tapi lain ceritanya), arus yang diambil dari sumber listrik pada daya penuh adalah ...

I = VA / V (1) Dimana VA adalah rating VA transformator, dan V adalah tegangan listrik yang digunakan.

Karena saya tinggal di negara pemasok 240V, saya akan menggunakan ini untuk penghitungan saya, namun hal ini mudah dilakukan oleh siapa saja. Dengan menggunakan persamaan 1, kita akan mendapatkan rating arus daya penuh berikut dari sumber listrik (mengabaikan resistansi belitan transformator) ...

I = 500/240 = 2A (cukup dekat) Pada batas 200% arus daya penuh, ini adalah 4A AC. Resistansi mudah dihitung menggunakan hukum Ohm...
R = V / Saya (2)
jadi dari sini akan didapat...
R = 240/4 = 60 Ohm

Sebenarnya bukan nilai standar, tetapi resistor 3 x 180 Ohm 5W secara paralel sudah cukup, memberikan resistansi gabungan tepat 60 Ohm. Sebuah resistor 56 Ohm tunggal dapat digunakan, tetapi nilai daya lebih dari 900W (seketika) agak menakutkan. Kami tidak memerlukan hal seperti itu untuk penggunaan normal, namun perlu diketahui bahwa ini akan menjadi pemborosan dalam kondisi kesalahan tertentu.

Untuk menentukan rating daya pada resistor pemberat yaitu 200% dari rating daya transformator pada daya penuh ...
P = V² / R (3)

Untuk resistansi ini, hal ini tampaknya menunjukkan bahwa diperlukan resistor 930W (berdasarkan perhitungan 60 Ohm), sebuah komponen yang besar dan mahal.
Pada kenyataannya, kita tidak memerlukan hal seperti itu, karena resistor akan berada di sirkuit untuk waktu yang singkat - biasanya sekitar 100 ms, dan amp (mudah-mudahan) tidak diharapkan untuk menyuplai daya keluaran yang signifikan sampai stabil. Satu-satunya hal yang perlu kita perhatikan adalah memastikan bahwa resistor pemberat mampu menangani arus masuk. Selama pengujian, saya berhasil membagi resistor keramik menjadi dua karena tidak dapat menerima arus - efek ini kadang-kadang disebut sebagai 'Chenobyling', setelah bencana nuklir di Uni Soviet beberapa tahun yang lalu, dan sebaiknya dihindari.

Biasanya amplifier daya profesional berukuran besar menggunakan resistor 50W, biasanya tipe berbadan aluminium yang dipasang pada sasis, tetapi ini mahal dan tidak mudah diperoleh oleh sebagian besar konstruktor. Untuk contoh di atas, resistor keramik 3 x 5W secara paralel (masing-masing resistor berukuran 180 Ohm) akan memberikan apa yang kita inginkan, dan harganya relatif murah.

Untuk AS (dan pembaca di negara 110V lainnya), resistansinya adalah 12 Ohm, jadi resistor 3 x 33 Ohm 5W seharusnya berfungsi dengan baik (ini menghasilkan 11 Ohm - cukup dekat untuk jenis rangkaian ini).

Telah dinyatakan bahwa resistansi biasanya berkisar antara 10 dan 50 ohm, dan nilai yang lebih tinggi (seperti yang saya sarankan di atas) sebaiknya tidak digunakan. Saya akan menyerahkan hal ini kepada pembaca untuk memutuskan, karena ada (IMO) argumen yang bagus untuk kedua ide tersebut. Seperti biasa, ini adalah situasi kompromi, dan situasi yang berbeda memerlukan pendekatan yang berbeda. Resistor 10 ohm adalah minimum absolut yang akan saya gunakan, dan resistor harus dipilih dengan hati-hati, karena lonjakan arus kemungkinan besar akan menghancurkan resistor yang lebih kecil, terutama dengan pasokan 240V. Meskipun benar bahwa ketika resistansi berkurang, kabel resistansi menjadi lebih tebal dan lebih toleran terhadap beban berlebih, kasus terburuk arus sesaat dengan 10 ohm adalah 24A pada 240V. Ini adalah disipasi seketika sebesar 5.760W, dan memerlukan resistor yang sangat kuat untuk menahannya bahkan untuk waktu yang singkat. Untuk pengoperasian 120V, arus puncak 'hanya' akan menjadi 12A, sehingga mengurangi disipasi puncak menjadi 1,440W.

Pada kenyataannya, arus puncak kasus terburuk tidak akan pernah tercapai, karena resistansi belitan transformator dan impedansi listrik harus diperhitungkan. Atas dasar ini, kompromi yang masuk akal membatasi resistor (dan nilai yang saya gunakan) akan berada di urutan 50 Ohm untuk 240V (3 x 150 ohm/ 5W), atau 11 Ohm (3 x 33 ohm/ 5W) untuk operasi 120V . Resistor dihubungkan secara paralel. Anda dapat memutuskan untuk menggunakan nilai-nilai ini daripada menghitung nilai dari persamaan di atas, dan akan ditemukan bahwa ini akan bekerja dengan sangat baik di hampir semua kasus, dan masih memungkinkan sekring putus jika terjadi kesalahan.

Hal ini berbeda dengan penggunaan nilai yang lebih tinggi, dimana sekring (kemungkinan besar) tidak akan putus sampai relai ditutup. Meskipun jangka waktunya singkat, resistor akan menjadi sangat panas dengan sangat cepat.

Alasan bagus lainnya untuk menggunakan nilai yang lebih rendah adalah karena beberapa amplifier memiliki perilaku nyala yang dapat menyebabkan arus yang relatif deras mengalir dalam waktu singkat. Amplifier ini mungkin tidak mencapai titik pengoperasian yang stabil dengan resistansi bernilai tinggi secara seri, dan oleh karena itu dapat menyebabkan arus speaker yang deras mengalir hingga tegangan penuh diterapkan. Ini adalah situasi yang berpotensi menimbulkan bencana, dan harus dihindari dengan cara apa pun. Jika amplifier Anda menunjukkan perilaku ini, maka resistor pembatas nilai yang lebih rendah harus digunakan.

Karena komentar dari beberapa pembaca, saya telah memodifikasi rangkaian untuk memungkinkan waktu pelepasan relai lebih cepat. Jika listrik terkelupas adalah 'fitur' di tempat Anda tinggal, maka saya sarankan Anda perlu menyiapkan sistem di mana amplifier dimatikan jika listrik mati selama lebih dari beberapa siklus dalam satu waktu. Pasokan AC ke trafo toroidal hanya perlu 'hilang' selama beberapa siklus untuk menyebabkan arus masuk yang besar, sehingga diperlukan kehati-hatian.

Sirkuit Bypass

Banyak amplifier profesional besar menggunakan triac (penyearah yang dikontrol silikon bilateral), tetapi saya bermaksud menggunakan relay karena sejumlah alasan yang sangat bagus ...

  • Relai sebenarnya tidak dapat dihancurkan
  • Bahan-bahan tersebut mudah diperoleh hampir di mana saja
  • Isolasi yang berguna disediakan sehingga sirkuit kendali tidak berada pada potensial listrik
  • Tidak ada derau RF atau harmonik pada frekuensi listrik yang dihasilkan. Ini adalah level rendah, namun bisa sangat sulit untuk dihilangkan dari sirkuit triac
  • Tidak diperlukan heatsink, sehingga menghilangkan potensi bahaya keselamatan jika terjadi kerusakan isolasi antara triac dan heatsink

Hal-hal tersebut juga akan menimbulkan masalah yang sama, namun hal ini akan diatasi dalam proyek ini. Yang terburuk adalah menyediakan tegangan koil yang sesuai, memungkinkan perangkat yang tersedia secara umum untuk digunakan pada amplifier daya dari semua ukuran dan tegangan suplai.

Gambar 1 - Resistor Soft-Start dan Kontak Relai

Gambar 1 menunjukkan bagaimana resistor dihubungkan secara seri dengan suplai ke transformator, dengan kontak relai menyebabkan hubungan arus pendek pada resistor ketika relai diaktifkan. Sirkuit ini semuanya berada pada tegangan listrik, dan harus diperlakukan dengan sangat hormat. A mewakili kabel Aktif (Hidup atau Panas) dari saklar listrik, dan SA adalah Kabel Aktif 'lunak', dan menghubungkan ke trafo daya utama. Jangan memutus atau mem-bypass kabel apa pun yang ada, cukup letakkan paket resistor secara seri dengan trafo yang ada.

Jangan mencoba pengkabelan apa pun kecuali kabel listrik telah dicabut, dan semua sambungan harus dilakukan sedemikian rupa sehingga kontak yang tidak disengaja dengan jari atau sasis tidak mungkin terjadi dalam keadaan apa pun. Resistor dapat dipasang menggunakan braket aluminium yang menyelubungi sambungan untuk mencegah kontak. Semua kabel harus dijaga pada jarak aman dari sasis dan selubung - jika hal ini tampaknya tidak mungkin, gunakan isolasi untuk mencegah kemungkinan kontak. Catatan konstruksi ditampilkan nanti dalam proyek ini. Aspek keselamatan proyek ini sangat ditekankan!

Kontak relai harus diberi nilai tegangan listrik penuh, dan setidaknya arus daya penuh amplifier. Penggunaan relai dengan rating kontak 10A sangat disarankan. PETUNJUK: Anda juga dapat menambahkan relai kedua untuk menonaktifkan input hingga daya penuh diterapkan. Saya akan menyerahkan kepada Anda untuk melakukan penyesuaian yang diperlukan. Anda harus menambahkan arus untuk kedua relai secara bersamaan, atau menggunakan umpan suplai terpisah jika menggunakan voltase catu daya internal yang ada.

Sirkuit Kontrol

Jika pasokan 12V tersedia di semua power amp, ini akan sangat sederhana, tapi sayangnya hal ini jarang terjadi. Kebanyakan ampli memiliki suplai DC mulai dari +/-25V hingga sekitar +/-70V, dan segala upaya untuk mendapatkan relai untuk voltase ini akan menemui kegagalan di sebagian besar kasus.

Pasokan tambahan dapat ditambahkan, namun ini berarti penambahan trafo kedua, yang dalam beberapa kasus tidak mungkin dilakukan karena keterbatasan ruang. Ini masih merupakan pilihan yang layak (dan merupakan cara teraman), dan rangkaian kontrol yang menggunakan pendekatan ini ditunjukkan pada Gambar 2. Ini adalah yang paling sederhana untuk diterapkan, namun biaya tambahan untuk trafo kedua mungkin sulit untuk dibenarkan. Ini cukup wajib untuk amplifier Kelas-A (Lihat Amplifier Kelas-A).

Gambar 2 - Rangkaian Kontrol Transformator Bantu

Ini menggunakan penyearah jembatan sederhana, dan kapasitor kecil namun memadai. Sirkuit kontrol menggunakan komponen yang tersedia dan berbiaya rendah, dan dapat dengan mudah dibuat di Veroboard atau sejenisnya. Semua dioda bisa 1N4004 atau setara. Gunakan trafo dengan sekunder AC 9V, yang akan mensuplai cukup dekat hingga 12 Volt untuk rangkaian ini. Tidak diperlukan regulasi, dan pengontrolnya adalah pengatur waktu sederhana, mengaktifkan relai setelah sekitar 100 ms. Saya telah memilih MOSFET untuk saklar, karena memiliki tegangan nyala yang ditentukan, dan hampir tidak memerlukan arus gerbang.

Dengan nilai komponen yang ditampilkan, relai akan aktif dalam waktu sekitar 100 mili-detik. Hal ini dapat ditingkatkan (atau dikurangi) dengan menaikkan (menurunkan) nilai R1 (27k). Trafo hanya perlu berukuran kecil, karena arusnya kurang dari 100mA.

Q1 digunakan untuk memastikan daya dialirkan ke relai dengan cepat. Ketika tegangan 0,65V dirasakan melalui relai, Q1 menyala, dan langsung menyelesaikan pengisian daya C2. Tanpa "snap action", sirkuit akan menjadi lamban, dan tidak cocok untuk beberapa variasi lain di bawah ini. CATATAN: C1 harus diberi nilai minimal 50V untuk memastikan bahwa nilai arus riak cukup untuk mencegah pemanasan kapasitor. Berhati-hatilah karena jika tutupnya menjadi hangat (atau panas), keandalan dan umur panjangnya akan terganggu.

Pelepasan relai dapat dilakukan lebih cepat, namun mengorbankan kompleksitas rangkaian. Sistem logika sederhana dapat memastikan bahwa rangkaian direset dengan satu siklus AC terputus, namun hal ini akan terlalu cepat untuk penggunaan normal, dan tidak diperlukan. C1 (ditandai dengan *) harus dipilih berdasarkan relai. Jika nilainya terlalu kecil, relai akan berbunyi atau setidaknya berdengung, dan mungkin akan menjadi terlalu panas juga, karena arus eddy pada inti padat yang digunakan pada relai DC.

Kapasitor harus dipilih berdasarkan nilai yang membuat relai senyap, namun tetap melepaskannya dengan cukup cepat untuk mencegah arus masuk yang tinggi jika ada gangguan sesaat pada pasokan listrik. Nilai yang ditampilkan (470uF) umumnya sesuai untuk sebagian besar aplikasi.

Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan saklar listrik dengan satu set kontak tambahan, sehingga set kedua akan menyebabkan hubungan arus pendek pada pasokan 12V ketika daya dimatikan. Pastikan sakelar memiliki nilai yang sesuai, dan pastikan untuk menandai dan mengisolasi semua sambungan. Padahal hal ini tidak terlalu diperlukan.

Apabila trafo tidak dapat digunakan karena sebab apapun, maka rangkaian pada Gambar 3 dapat digunakan. Ini menggunakan resistor untuk menjatuhkan tegangan suplai ke relai, dan memiliki pengatur dioda zener sederhana untuk memasok rangkaian kontrol. Cara menentukan nilai resistor dan daya untuk Rx dan Ry ditunjukkan di bawah ini.

Gambar 3 - Rangkaian Kontrol Menggunakan Supply yang Ada

PERINGATAN: Jika terjadi kesalahan amplifier saat dihidupkan, sekring mungkin tidak langsung putus saat sirkuit ini terpasang, karena mungkin tidak ada daya untuk mengoperasikan relai. Arus dibatasi hingga 200% dari arus pada daya penuh normal, sehingga sekring mungkin aman untuk waktu yang cukup lama hingga dapat merusak resistor! Resistor pemberat akan menjadi terlalu panas dengan sangat cepat, dan jika Anda beruntung, resistor tersebut akan rusak.

Jika Anda tidak menyukai ide ini - GUNAKAN TRANSFORMATOR AUXILIARY.

Saya sangat menyarankan trafo tambahan - ini JAUH lebih aman!

Perhitungan pertama didasarkan pada tegangan suplai, dan menentukan arus yang tersedia ke zener. Ini harusnya sekitar 20mA (tidak terlalu kritis). Karena zenernya 12V, gunakan rumus berikut untuk mendapatkan nilai Rx ...

R = (Vcc - 12) / I (4) Dimana Vcc adalah tegangan rel suplai positif utama, I adalah arus
Contoh. Vcc (rel suplai +ve) adalah 50V, jadi ...
R = (50 - 12) / 0,02 = 1900 Ohm (1,8k cukup dapat diterima)
Kekuatan sekarang dapat ditentukan sebagai berikut ...
P = (Vcc - 12)² / R (5)
Sekali lagi, dari contoh di atas...
P = (50 - 12)² / 1800 = 38² / 1800 = 1444 / 1800 = 0,8W

Sebuah resistor 2W (atau dua resistor 3k6 1W secara paralel) diindikasikan untuk memungkinkan margin keamanan. Jika memungkinkan, saya selalu merekomendasikan agar resistor setidaknya dua kali lipat dari disipasi daya yang diharapkan, untuk memastikan masa pakai yang lama dan pengoperasian yang lebih dingin. Mungkin perlu memilih nilai resistor yang berbeda untuk mendapatkan nilai standar - tidak semua perhitungan akan berjalan serapi ini. Ingatlah bahwa 20mA hanyalah perkiraan, dan angka antara 15 hingga 25mA cukup dapat diterima.

Resistor pembatas kumparan relai (Ry) dikerjakan dengan cara yang sama, tetapi pertama-tama Anda harus mengetahui hambatan kumparan relai. Hal ini dapat diperoleh dari spesifikasi, atau diukur dengan multimeter. Saya memiliki detail relai yang sesuai yang memiliki koil 12V DC, dan diklaim memiliki resistansi 285 Ohm. Oleh karena itu, arus kumparan adalah ...

I = Vc / Rc (6) Dimana Vc adalah tegangan kumparan dan Rc adalah hambatan kumparan
Saya = 12/285 = 0,042A (42mA).

Dengan menggunakan suplai yang sama seperti sebelumnya, rumus 4 digunakan untuk menentukan resistensi 'build-out' ...
R = (50 - 12) / 0,042 = 904 Ohm. 1k Ohm akan baik-baik saja di sini (variasi kurang dari 10%).

Daya ditentukan menggunakan persamaan 5 seperti sebelumnya...
P = (50 - 12)² / 1000 = 38² / 1000 = 1444 / 1000 = 1,4W

Jika arus kumparan dihitung dengan resistor terpasang, ditemukan bahwa arusnya adalah 39mA - ini adalah variasi sekitar 7%, dan berada dalam toleransi relai. Resistor 5W diindikasikan, karena ini memiliki margin keamanan yang lebih dari cukup. Resistor ini jauh lebih murah dibandingkan transformator dan memerlukan lebih sedikit ruang. Daya yang terbuang tidaklah besar, dan mungkin lebih kecil dari daya yang hilang pada trafo karena rugi-rugi internal (trafo kecil tidak terlalu efisien).

Dengan relay, seringkali bermanfaat untuk menggunakan rangkaian penghemat daya, dimana pulsa arus awal yang tinggi digunakan untuk menarik relay, dan arus penahan yang lebih rendah kemudian digunakan untuk menjaganya tetap berenergi. Hal ini sangat umum terjadi pada rangkaian relai, dan dapat memberikan penghematan sekitar 50%.

Skema dasar ditunjukkan pada Gambar 4 dengan beberapa nilai tipikal untuk relai seperti yang disebutkan dalam teks. Saya mendasarkan asumsi saya pada relai yang saya miliki - Saya menguji bagian ini secara menyeluruh, karena sangat sulit untuk membuat perhitungan berdasarkan perangkat elektro-mekanis seperti relai - terlalu banyak variabel. Jika Anda ingin menggunakan metode ini, saya menyarankan agar beberapa eksperimen dilakukan. Biasanya, arus penahan relai akan berada di antara 20% dan 50% dari arus penarik - umumnya berada di ujung bawah skala.

Gambar 4 - Rangkaian Relai Penghemat Daya

Nilai yang ditampilkan adalah perkiraan untuk relai 12V 285 Ohm - nilai Anda akan berbeda! Jangan main-main dengan metode ini jika Anda tidak yakin dengan apa yang Anda lakukan. Kegagalan pengoperasian relai akan menyebabkan resistor pemberat menjadi terlalu panas, yang mungkin menimbulkan bencana besar (Lihat di bawah). Metode ini juga dapat digunakan dengan amplifier Kelas-A, karena dimungkinkan untuk memastikan bahwa relai aktif bahkan pada tegangan yang lebih rendah saat resistor pemberat berada di sirkuit. (Meskipun saya sangat menyarankan rangkaian catu daya terpisah untuk Kelas-A, lihat Amplifier Kelas-A di bawah.)

Perhatikan bahwa penghematan daya terjadi secara menyeluruh. Resistor umpan relai sekarang akan menghilangkan 0,8W, bukan 1,4W, dan resistor pembatas bantu dapat berupa tipe 0,5W - disipasi sesaat hanya 0,7W, dan itu untuk waktu yang sangat singkat. Resistor umpan sekarang menjadi 2k2, bukan 1k, tetapi kapasitor dan resistor tambahan adalah harga yang harus Anda bayar. Kapasitor dapat digunakan pada rangkaian Gambar 3 juga, dan akan memaksa arus yang besar pada saat dihidupkan. Hal ini tidak akan menghemat daya apa pun, namun pastinya akan memastikan bahwa relai dapat bekerja dengan baik.

Beberapa Hasil Tes

Relai yang saya gunakan untuk pengujian adalah tipe 24V - hal ini tidak terlalu berpengaruh, karena dapat dengan mudah dihitung ulang atau diukur ulang untuk unit 12V. Resistansi kumparan 750 Ohm berarti bahwa pada tegangan suplai nominal, relai menarik 32mA. Saya mengukur arus tarik masuk pada 23,5mA (biasanya sekitar 65% dari nilai nominal), dan arus keluar adalah 7,5mA, atau sekitar 25% dari nilai arus.

Menggunakan relai 12V yang disebutkan di atas, ini akan diterjemahkan menjadi (kira-kira - ini adalah tebakan)

  • Arus nominal - 42mA
  • Arus Tarik - 28mA
  • Arus Putus - 10mA

Sebagian besar (semua?) relai akan bertahan dengan baik pada 1/2 arus pengenal, dan saya menyarankan bahwa ini serendah yang Anda perlukan untuk keandalan. Jika tidak ingin memasukkannya, resistor yang dirangkai seri dengan elektro dapat dihilangkan. Tentu ini akan menghidupkan relai 12V dengan 50V, tetapi tidak peduli. Secara pribadi saya menyarankan agar pembatas seri digunakan, dihitung untuk memberikan arus sesaat sebesar 150% dari nilai nominal relai - ini akan melindungi tutup dari arus berlebih. Untuk unit 12V (seperti di atas), ini berarti arus maksimum 60mA dan arus penahan 20mA.

Karena banyaknya variabel, saya akan menyerahkan ini pada eksperimen Anda - Tolong jangan minta saya menghitung nilainya untuk Anda, karena saya tidak akan melakukannya. Merupakan tanggung jawab pembaca sepenuhnya untuk menentukan kesesuaian proyek ini (atau proyek lainnya) dengan kebutuhan masing-masing. Jika ragu, gunakan metode trafo bantu.

Catatan Konstruksi

Seperti dijelaskan di atas, keselamatan kelistrikan adalah yang terpenting dalam sirkuit seperti ini. Gambar 5 menunjukkan metode yang disarankan untuk memasang resistor pemberat masukan yang memastikan bahwa rambat dan jarak minimum 5 mm dipertahankan saat resistor dipasang, dan tetap memberikan kontak termal yang baik dengan casing dan perlindungan dari jari atau benda lain yang bersentuhan dengan listrik.

Gambar 5 - Pemasangan Resistor yang Disarankan

Pengaturan ini mungkin sedikit berlebihan, tetapi silakan menggunakannya jika Anda mau. Braket aluminium menjepit resistor dengan kuat pada posisinya, dan pelat di atas dan di bawah (yang harus lebih pendek 5 mm dari badan resistor) menjaga jarak bebas. Sangat penting bahwa resistor tidak dapat bergerak di dalam braket, dan campuran senyawa heatsink yang baik akan memastikan konduktivitas termal.

Alternatifnya adalah dengan mendapatkan salah satu resistor berbadan aluminium yang dibaut. Ini jelas jauh lebih sederhana dibandingkan membuat braket. Jika Anda bertanya-tanya mengapa semua masalah ini terjadi pada resistor yang akan berada di sirkuit selama 100 milidetik, alasannya adalah keamanan. Penutup akan menjauhkan jari dan menghentikan pergerakan resistor. Ini juga memberikan keamanan jika relai tidak beroperasi, karena disipasi akan sangat tinggi. Karena resistor akan menjadi sangat panas, hanya membungkusnya dengan pipa heatshrink tidak akan ada gunanya sama sekali karena akan meleleh. Idenya adalah untuk mencegah suhu eksternal yang berlebihan sampai resistor (mudah-mudahan) rusak dan sirkuit terbuka. Metode yang digunakan dengan PCB P39 lebih sederhana lagi - resistor 3 x 5W dipasang pada papan sirkuit tambahan. Saya belum pernah melihat atau mendengar tentang kegagalan resistor.

Pengkabelan relai tidak penting, tetapi pastikan ada jarak minimal 5 mm antara kontak listrik dan bagian sirkuit lainnya. Kabel pengenal listrik harus digunakan untuk semua kabel daya, dan sambungan apa pun yang terbuka harus ditutup menggunakan pipa heatshrink atau sejenisnya. Jaga jarak sebisa mungkin antara kabel listrik dan kabel tegangan atau sinyal rendah.

Koneksi ke resistor pemberat sangatlah penting. Karena ini mungkin menjadi sangat panas jika relai gagal beroperasi, berhati-hatilah agar kabelnya tidak terputus jika soldernya meleleh, dan ada cukup solder untuk menyatukan semuanya dan tidak lebih. Penurunan solder dapat menyebabkan korsleting pada sasis, sehingga Anda atau pengguna lain berisiko tinggi tersengat listrik. Alternatifnya adalah dengan menggunakan konektor sekrup, yang harus mampu menahan suhu tinggi tanpa membuat bodinya meleleh.

Jangan gunakan pipa heatshrink sebagai insulasi untuk kabel daya masuk ke resistor pemberat. Tabung fiberglass atau karet silikon tersedia dari pemasok listrik, dan ditujukan untuk pengoperasian suhu tinggi.

Amplifier Kelas-A

Karena kenyataan bahwa ampli Kelas-A beroperasi pada daya penuh sepanjang waktu, jika menggunakan pasokan yang ada, Anda tidak boleh melebihi batas arus masuk 200% yang disarankan. Dalam beberapa kasus, akan ditemukan bahwa tegangan yang ada tidak cukup untuk mengoperasikan relai dengan resistor pemberat masukan di sirkuit.

Jika hal ini terjadi, Anda tidak dapat menggunakan metode ini, atau harus menerima lonjakan daya mungkin 3-5 kali lipat dari nilai daya penuh normal. Jumlah ini masih jauh lebih sedikit dibandingkan yang dialami sebelumnya, dan akan membantu memperpanjang umur komponen pasokan, namun kurang memuaskan. Perhitungan dilakukan dengan cara yang sama seperti di atas, namun beberapa pengujian diperlukan untuk memastikan bahwa relai beroperasi dengan andal setiap saat. Lihat catatan di atas.

Versi PCB

Diagram rangkaian untuk versi PCB proyek ini ditunjukkan di bawah ini. Ia menggunakan trafo kecil, dan peralihan listrik hanya diperlukan untuk trafo kecil, dan rangkaian akan menangani sisanya. Relai memiliki tapak standar, dan harus tersedia (hampir) di mana saja.

Gambar 6 - Soft Start/Saklar Listrik Versi PCB

Diperlukan trafo 9V, yang memiliki rating sekitar 5VA. Output DC mendekati 12V, dan akan mengaktifkan relai dengan andal. Sirkuit ini memiliki drop-out yang cukup cepat dan waktu yang stabil serta sangat dapat diprediksi (kira-kira 100 ms). PCB memiliki ruang untuk resistor 3 x 5W, dan rangkaian tersebut telah digunakan pada transformator 500VA dengan sukses besar. Komentar lain di atas masih berlaku (tentu saja), tetapi rangkaian ini sangat menyederhanakan proses konstruksi. Detail lengkap, daftar bahan, dll. tersedia di server aman, bersama dengan panduan konstruksi terperinci dan panduan pemasangan kabel listrik.

Oleh : Rod Elliott (ESP) (2006)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar Via Facebook