Jumat, 24 September 2010

Papatah kolot baheula

Papatah kolot baheula

Sanghyang Mughni Pancaniti
  1. Ulah gugur samemeh tempur, ulah perlaya samemeh perang. Indit ka medan jerit ulah dengki, lumampah ka medan dadalaga ulah dendam, lumaku ka medan tempur ulah ujub
  2. Taat sumembah kanu janten rama, sumujud tumut kanu janten ibu
  3. Dihareupeun aya kasusah, ditukang pasti aya kabungah
  4. Dahareun anu asup kanu awak, bakal jadi kulit, jadi daging, jadi sumsum, jadi balung, jadi bagal pangawasa, matak sing ati-ati
  5. Mudah-mudahan urang kakungkung ku rohmat pitulung nu Maha Agung.
  6. Sasanget-sangetna leuweung, moal leuwih sanget tibatan sungut
  7. Manusa mah beda jeung anjing budug di jarian, dimana paeh ngan saukur bilatungan, tapi manusa sajabana ti bilatungan bakal panggih jeung balitungan
  8. Kudu mampu tungkul kanu jukut, ulah tanggah ka sadapan, sing awas kana tincakan
  9. Amit kanu mangku lembur, kanu nyungsi dinu sepi, nu keur genah tumaninah
  10. Sanajan urang paanggang, hatemah paanjang-anjang. Sanajan urang papisah, kanu Maha Kawasa urang sumerah pasrah

Komentar Gubernur dan Jati Diri Urang Sunda

Komentar Gubernur dan Jati Diri Urang Sunda


Quantcast

Beberapa minggu yang lalu, urang sunda, khususnya kalangan seniman dan budayawan sunda, (merasa) terganggu dengan komentar yang dilontarkan oleh orang nomor satu di dataran Sunda ini. Pada kesempatan tersebut, Bapak Gubernur kita, sempet mengeluarkan statmen (kira-kira), tarian dalam seni tari Jaipong itu (identik) dengan tari erotis. Komentar orang nomor satu, yang mengukir sejarah sebagai pemenang pertama dalam kontes pilkada langsung tersebut, secara spontanitas, mengusik urang sunda yang sedang tidur nyenyak.

Selasa, 21 September 2010

Pandu

Pandu
Pandu (basa Sansakerta: पाण्‍डु; diéjah Pāṇḍu) nyaéta ngaran salah sahiji palaku dina wiracarita Mahabarata, bapana para Pandawa. Pandu mangrupakeun anak kadua ti tilu sadulur, nyaéta Dréstarata anu sabenerna mah mangrupakeun pawaris ti Karajaan Kuru kalawan puseur pamaréntahan di Astinapura, tapi alatan lolong mangka tahtana dibikeun ka Pandu jeung Widura, anu henteu ngabogaan élmu kasaktian naon-naon tapi ngabogaan élmu kewijaksanaan anu hadé utamana dina widang katatanagaraan.
Pandu ngabogaan dua urang pamajikan, nyaéta Kunti jeung Madrim. Sabenerna Pandu Déwanata henteu bisa miboga anak alatan disupata ku hiji resi, alatan dina waktu resi kasebut nyamur jadi kidang pikeun sapatemon jeung bojona, Pandu manah manéhna nepi ka tiwas. Dua pamajikan Pandu Déwanata ngandung ku cara ménta budak ka Déwa. Pandu Déwanata tungtungna tiwas alatan supata anu ditimpahkeun ka manéhna, sarta Madrim nyusul salakina ku cara ngaduruk manéh.

Sabtu, 18 September 2010

Masyarakat Sunda Pernah Melupakan Aksaranya

   Masyarakat Sunda Pernah Melupakan Aksaranya
   Konon, bangsa Cina telah mempunyai aksara sejak 3.000 atau 2.000 tahun
   sebelum Masehi. Sedangkan bangsa India telah memiliki aksara sejak
   kira-kira 800 tahun sebelum Masehi. Tetapi, percaya atau tidak, etnis
   Sunda malah pernah melupakan aksaranya sendiri lalu ironisnya malah
   mengadopsi aksara dari Jawa.
   

Rabu, 01 September 2010

Kabupaten Subang

Kabupaten Subang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Kabupaten Subang
Lambang Kabupaten Subang
Lambang Kabupaten Subang
Locator kabupaten subang.png
Peta lokasi Kabupaten Subang
Koordinat : 107” 31’ - 107” 54’ bujur timur dan 6” 1’ - 6” 49’ lintang selatan
Motto Karya Utama Satya Negara
Semboyan '
Slogan pariwisata '
Julukan
Demonim '
Provinsi Jawa Barat
Ibu kota Subang
Luas 2.051,76 km²
Penduduk
 · Jumlah 1.407.000 (2003)
 · Kepadatan 686 jiwa/km²
Pembagian administratif
 · Kecamatan 30
 · Desa/kelurahan 245/8
Dasar hukum UU No. 4 Tahun 1968
Tanggal -


Bupati Drs. Eep Hidayat M.Si
Kode area telepon 0260




















Kabupaten Subang, adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Ibukotanya adalah Subang. Kabupaten ini berbatasan dengan Laut Jawa di utara, Kabupaten Indramayu di timur, Kabupaten Sumedang di tenggara, Kabupaten Bandung di selatan, serta Kabupaten Purwakarta dan Kabupaten Karawang di barat.
Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Subang Nomor 3 Tahun 2007, Wilayah Kabupaten Subang terbagi menjadi 30 kecamatan, yang dibagi lagi menjadi 245 desa dan 8 kelurahan. Pusat pemerintahan di Kecamatan Subang.
Kabupaten ini dilintasi jalur pantura, namun ibukota Kabupaten Subang tidak terletak di jalur ini. Jalur pantura di Kabupaten Subang merupakan salah satu yang paling sibuk di Pulau Jawa. Kota kecamatan yang berada di jalur ini diantaranya Ciasem dan Pamanukan. Selain dilintasi jalur Pantura, Kabupaten Subang dilintasi pula jalur jalan Alternatif Sadang Cikamurang, yang mlintas di tengah wilayah Kabupaten Subang dan menghubungkan Sadang Kabupaten Purwakarta dengan Tomo Kabupaten Sumedang, jalur ini sangat ramai terutama pada musim libur seperti lebaran. Kabupaten Subang yang berbatasan langsung dengan kabupaten Bandung disebelah selatan memiliki akses langsung yang sekaligus menghubungkan jalur pantura dengan kota Bandung. Jalur ini cukup nyaman dilalui dengan panorama alam yang amat indah berupa hamparan kebun teh yang udaranya sejuk dan melintasai kawasan pariwisata Air panas Ciater dan Gunung Tangkuban Parahu
Penduduk Subang pada umumnya adalah Suku Sunda, yang menggunakan Bahasa Sunda sebagai bahasa sehari-hari. Namun demikian sebagian kawasan di pesisir penduduknya menggunakan Bahasa Jawa Dialek Cirebon (Dermayon).

Geografi

Wilayah Kabupaten Subang terbagi menjadi 3 bagian wilayah, yakni wilayah selatan, wilayah tengah dan wilayah utara. Bagian selatan wilayah Kabupaten Subang terdiri atas dataran tinggi/pegunungan, bagian tengah wilayah kabupaten Subang berupa dataran, sedangkan bagian Utara merupakan dataran rendah yang mengarah langsung ke Laut Jawa. Sebagian besar wilayah Pada bagian selatan kabupaten Subang berupa Perkebunan, baik perkebunan Negara maupun perkebunan rakyat, hutan dan lokasi pariwisata. Pada bagian tengah wilayah kabupaten Subang berkembang perkebunan karet, tebu dan buah-buahan dibiodang pertanian dan pabrik-pabrik dibidang Industri, selain perumahan dan pusat pemerintahan serta instalasi militer. Kemudian pada bagian utara wilayah kabupaten Subang berupa sawah berpengairan teknis dan tambak serta pantai.

Komentar Via Facebook

Esbiwan Multimedia : Electronic Service, Perancangan FM Transmitter, Computer Maintenance, Warnet. Alamat : Blok Cicadas RT 09/20 Kel Dangdeur Subang. Telp. (0260) 413809, 08179267319